Celebration of Love

Daisypath Anniversary tickers

Ceriaputri Rahma Humaira

Monalisa makes me smile, KUA makes me....???

Sabtu, 17 Maret 2012

Ini postingan bukan tentang lukisannya Da Vinci, atau tentang lagunya All 4 One, Smile like Monalisa, tapi ini tentang longtorso, alias daleman, hehehe... Emang siy, biasanya longtorso dipenjemin dari periasnya, tapi karena ukurannya macem2 & sering dipake orang, brarti bentuknya bisa jd agak melar dunk yaaa,, jadi mendingan gw beli longtorso sdiri aja, biar bisa dipake lagi nanti2nya.

Legaa rasanya klo udah beli longtorso di tempat  yang udah  ada di Cikini sejak jaman emak gw masih jadi kembang desa, halah lebay!!! Walopun jauh, yuk ah gw jabanin, pokoknya akyu cuma mau Monalisa, walopun sempet ngambek, krna si babe nyuruh beli di emol2 yg terdekat aja, tp eike ga mau, ga mau yg ada mereknya T, ato W ato S, pokoknya kudu Monalisa, titik!!! eh salah, ga pake s, tapi z, Monaliza... :p
Why Monaliza? simply because enak dipake, lentur, ga nyesek, ga naik2/turun2,ngikutin badan & bikin bodi jadi bohayy gimannnaaa gitu!!! Ngok!!! Jadi agak lega, ga perlu diet yang ngoyo lagi krna terbantu longtorso, bisa menekan lemak disana sini, terutama perut. Tapi ya tetep aja, musti jaga2 makan biar ga kebablasan :D

Untuk harganya, alhamdulillah di luar dugaan gw, awalnya gw pikir  bisa sampe 500rban, krna tahun 2010 aja skitar 250rb, eh ternyata, masih cukup terjangkau koq, gw beli IDR 343rb sajah. Hehehe lumayan sisanya bisa buat traktir emak babe di Ampera buat tanda kasih mw nganterin gw ke Cikini, hihihi... :p

Pulang dari Cikini trus langsung ke penjahit langganan di daerah Pondok Kopi, yup, gw mau ngejaitin baju akad gw, si kuning gading. Skalian mamakku juga ngejaitin kebaya buat acara akad & resepsiku. Nama penjahitnya Ibu Ranta, udah langganan banget, dari gw, nyokap, sepupu & tante gw, trutama nyokap yang suka bikin kebaya, cocoknya ya ke Bu Ranta itu. Bahkan katanya, ibu mertuanya Anisa Pohan jaman2 papanya Ibas belum jadi RI 1, juga suka ngejaitin di Ibu Ranta, tapi sekarang udah engga kali yaaa,, secara sekarang Nyonya RI 1 pasti sudah punya penjahit /butik langganan yg lebih high class! Nah pas ngukur baju itu si longtorso langsung gw pake, supaya nanti ukurannya bisa pas sama badan klo lagi make longtorso, jadi si lemak2 ini ga ikut diukur, hihihi... :D 
Ongkos jahitnya juga masih terjangkau koq, untuk jahitan nyokap, kebaya atasan ongkos jahitnya 150rb. Dan Alhamdulillah bu Ranta bisa ngerti mauku, lagian juga model gaunnya itu simple & vintage sevintage vintagenya, jadi ga terlalu ribet & heboh bling2. Ongkos jahitnya blm tau berapa, karena gw minta ditambahin pita, hihiyyy,, pita cyiinn,,, soalnya berdasarkan hasil penerawangan, biasanya vintage dress itu berpita, so, minta tambahin pita deh, gw rikwes pita yang warnanya shocking & kontras sama si kuning gading. Belum tau warna pitanya gmna, masih senada sama wedding themenya, tapi gw percaya aja sama bu Ranta, smoga hasilnya Insya Allah sesuai dengan yang diharapkan.

ada pitanya kan...
tuh kan ada pitanya juga...
Warna pitanya kontras sama warna gaunnya. I love tabrak warna ;)
Huuuffttt,,, hari yang melelahkan, bener2 lelah ini, karena cape di jalan, mwacceeet dimana2. Jakarta bo!!! 
Oia, progress nikah di H-105 hari lagiiiiii...
Hmmm,,, apa ya?
Mahar, done!
Undangan, done!
Cincin kawin, almost done! :p
Sovenir, msh in progress, ini mah agak nyantai, sama temen sendiri :p
KUA, in progress. Masih deg2an nih, bbrp hari yg lalu gw minta surat pengantar di KUA Cikeas untuk ke KUA kampung makasar (Taman Mini) 350rb. Parah!!! Lebih mahal 7ribu dari longtorso gw -_-" 
Gw jadi trauma ngurus KUA, masa cuma minta surat pengantar 1 lembar doang segitu mahalnya, gw kan ga nikah di situ, cuma minta surat pengantar aja :'(  Waktu itu gw perginya bareng nyokap berdua, mungkin karena sama2 perempuan jd sasaran empuk, dan bodohnya gw ga pake nawar & pasrah aja saking shock & speechlessnya. Ya ya,, salahkan kebodohan gw, getok deh ini kepala pake palu, ini juga gw lagi gigit2 kayu sambil garuk2 aspal. Makanya smpe sekarang gw belom ngurus ke KUA Makasar, karena masih trauma bgt ke KUA, pengen ngajak anjing herder aja ntr klo gw ke KUA lagi. Ya sudahlah, berusaha ikhlas aja, mudah2an acara nikahan kami nanti diberi kelancaran. Amin.

Trus minggu lalu gw, Nemo, emak & babe ke kantornya Dimas Catering, konfirm cicilan ke 2 skalian ngomongin menu & dekorasi,  tp ini juga belum fix, masih labil, hehehehe... Mbak Feninya baiik bgt, ngasih ide dekor macem2 & free charge!!! Makanya jadi tambah bingung sendiri, gedung kayak gitu mau didekor kayak gmna ya enaknya??? :D

Alhamdulillah, satu persatu terselesaikan, walopun masih agak ngeganjel nih sama urusan KUA yg belom kelar. Ya Allah, mudahkanlah jalan kami, semoga petugas di KUA Makasar lebih baik hati & suka menolong dengan tulus. Amiin...


Aku dilamaaarr... :D

Senin, 05 Maret 2012

Alhamdulillah,,, kemarin tanggal 4 Maret 2012 (2 hari sebelum ultahku, hehehe kadonya manah kado???!!) akhirnya aku dilamar secara resmi sama Nemo dan keluarganya. Puji syukur acaranya lancar, kalopun ada yang kurang2 bisa diselesaikan dgn baik. Acaranya juga kita bikin santai koq-malah terkesan nyeleneh & sinetron bgt- hahahahaa... biar ga kaku dan suasana jadi cair. 

Untuk lamaran ini, keluarga gw, terutama untuk yang perempuan, gw minta berpakaian nuansa putih, karena gw akan pakai baju gamis putih, biar kesannya sederhana & anggun getooh... :p


Rombongan keluarga Nemo nyampe di rumah jam 10 pagi, kira-kira ada 3 mobil pribadi & 1 mobil pick up. Haahh?? mobil pick up??? Ada om gw yang sempet bingung, "wah ini koq lamaran pake bawa2 kasur segala" ternyata setelah penutupnya dibuka isinya adalah barang2 seserahan buat gw, hihihi,,, sesuai dengan maunya bapak camer, jumlah seserahannya harus banyaaak, dan ternyata emang Alhamdulillah banyaak bgt, tp ga nyangka juga bawa barangnya sampe 1 mobil sendiri, udah gitu bentuk seserahannya unyu2 bgt... ^_^
Yang ngehias seserahan unyu2 ini masih saudaraan sama Nemo lhoo,, klo ada yang berminat, monggo silahkan hubungi saya, bisa bentuk macem2, unik2 dan bahkan bisa tanpa musti pake kotak seserahan, dari rusa, jerapah, atau yang kayak seserahan gw di foto2 ini... :D otak bisnisnya muncul


Hebat kan om gw bisa kuat ngangkat perahu :p *bed cover*
perahunya sudah berlabuh...
Sprei ini mengingatkanku pada sarung....."gajah duduk"

Tapi yang paling sensasional adalah ketika si Mr.& Mrs.Crocodile alias sepasang roti buaya datang. Gw kirain  roti buayanya ga segede gitu, ternyata selain panjang, sekitar 1 meter, ternyata buayanya juga gendut2 bgt, hihihi, kayak perutnya Nemo :D
the BIG enormous crocodile breads
Penampakan barang & makanan hantaran
Lupa deh gw sama pakem2 adat yg katanya musti ganjil, soalnya gw ga sempet ngitungin semua ada berapa, termasuk yg ada di kolong meja & yg nyempil2 di belakang, pokoknya kita sekeluarga hanya bisa bilang Alhamdulillah...

Setelah semua barang & makanan hantaran diterima keluarga gw, barulah acara dimulai, perkenalan keluarga dari kedua belah pihak sampe akhirnya perwakilan keluarga Nemo menyampaikan maksudnya untuk ngelamar gw. Pada waktu itu gw masih ngumpet di kamar, sama 3 temen gw, naaahh saat itulah muncul ide konyol buat lucu2an sekaligus bikin penasaran keluarga Nemo yg belum pernah ketemu gw.

Jadi pas gw dipanggil keluar sama bokap, yang pertama keluar kamar bukan gw, tapi temen gw yang badannya mungil kayak anak SMP, trus yang kedua keluar adalah temen gw yang bodynya bohay,,trus yang ketiga keluar adalah temen gw yang tinggi jangkung dan berambut bondol dan yang terakhir baru deh gw yang keluar, hehehe,,,

Terus keisengan gw masih berlanjut saat gw harus jawab lamaran dari keluarga Nemo, mumpung lagi ada keluarga besar kita, sebagai cewek narsis gw pengen doong sekali2 dirayu di depan orang banyak, hehehe... jadi sebelum gw jawab, gw minta Nemo sendiri yang ngomong untuk ngelamar gw!!! Hwaaaa,,,,, langsung heboh deh semua yang ada di situ, malah bapak camer & adiknya Nemo sempet khawatir takut Nemo ga bisa ngomong, soalnya Nemo kan pendieem banget. Tapi you know what,,,???
Nemo malah ngambil mikrofon, trus duduk mendekat di depan gw & dia ngomong begini:

Assalamualaikum wr.wb
Kepada neng Rini... 
Kedatangan saya dan keluarga kesini adalah untuk melamar neng Rini
Apakah neng Rini bersedia?
Saya datang jauh-jauh kesini dari Radio Dalam, perbatasan Jakarta Selatan
Ibu saya bahkan dari jam 2 udah bangun, ngebelain sampai di sini dari Bandung, dengan harapan lancar segalanya. 
Jadi,,, mohon jawabannya...

Pertanyaan Nemo & keluarganya gw jawab:

"Dengan mengucap Bismillah, Rini terima lamarannya".

Aaaahhh,,, rasanya waktu itu gw mau nangis & mauuuu banget bisa mengulang lagi momen itu. Ah, saat menulis ini juga gw jadi pengen nangis lagi, nangis terharu... :)

Setelah sesi drama romantis selesai, doa trus makan2 deh...
Thanks to Angkasa Catering, makanannya banyak dipuji, katanya enak2... :)
Oia, bestieku juga dateng lhooo,, jauh2 dari 'perantauan' demi menghadiri acara lamaran gw.

me & my bestie
Selesai makan, ngobrol2, sholat zuhur, barulah keluarga Nemo pulang. Terus acara dilanjutkan dengan arisan keluarga gw & pembentukan panitia pernikahan. Huuuft agak ribet yaaa ngebentuk panitia keluarga,, mudah2an kedepannya diberi kemudahan & kelancaran... Amin.

Pas semua acara selesai barulah acara bebas alias suka2 & sharing makanan, dengan mata berkaca2 lebay, gw ikhlaskan salah satu roti buayanya dimutilasi. Dan yang memutilasi adalah nyokap gw sendiri pake pisau daging yang gedenya alaihim gambreng!!!

si betina dipotong2 sama nyokap
si pejantan jadi objek kenarsisan kita :p
si eneng & si abang :)
Alhamdulillah, salah satu rangkaian acara menjelang pernikahan sudah selesai & berjalan lancar, baik, mengharukan & mengesankan, semoga untuk selanjutnya keluarga kami senantiasa diberikan kesehatan dan rezeki yang barokah dari Allah SWT. Amin.

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers