Celebration of Love

Daisypath Anniversary tickers

Ceriaputri Rahma Humaira

Si Centil Anak Sufor

Kamis, 24 Oktober 2013

Sudah lama ga say hi sama blog ini, kemarin sempat mau  nulis cerita tentang proses kelahiran Ceria. Udah sempet ditulis sih,,, tapi ketika dibaca2 lagi, koq kayaknya malah bikin takut orang yang mau ngelahirin ya, hehehehe.. Ga tau eike yang ceritanya terlalu lebay dan horor atau emang kenyataannya begitu sih yang terjadi. Yasudahlah, biarkan saja dulu tersimpan di draft and for Ceria's eyes only, supaya dia nanti tau bagaimana hebohnya perjuangan si emak ketika mau melahirkan dia... hehehe...

Ceria anak sufor? Yup, kenapa? ASI mamanya sedikiiit sekali keluarnya,,, bahkan 2 hari sesudah lahir Ceria harus di blue light karena kuning, bilirubinnya samapai 20,1, tinggi bgt ya?? Normalnya kalo ga salah 10, jadi 2x lipat kan naiknya. Ceria harus di sinar selama paling tidak 1x 24 jam, dan dia harus disinar 2 lampu supaya cepat turun bilirubinnya. Gw sempet nanya temen yang anaknya pernah kuning juga, kata dia waktu itu bilirubinnya anaknya sampai 15 trus disinarnya 2 hari, waddduuuh langsung panik, Ceria kan 20,1 bisa berapa hari disinarnya. Sampai akhirnya gw perang hati ketika harus menandatangani surat pernyataan bahwa Ceria diizinkan untuk diberi sufor. Alhamdulillah, kata perawat di ruangan bayi, Ceria minumnya pinter dan banyak, jadi bilirubinnya cepet turun, setelah disinar selama 24 jam langsung turun jadi 10,2. Ya Allah, jadi selama 2 hari setelah landing ke bumi Ceria nahan haus karena ASI mamanya kluarnya sedikit sekali. Duuuh, maafin mama ya nak....
*Tunggu ya, gw ngelap air mata dan ingus dulu.
 ...................................................................................................................................
 Walopun gitu gw keukeuh mompa ASI , Alhamdulillah colostrumnya keluar walopun cuma dapet 20ml  setelah setengah jam mompa & tetap gw anter ke baby room dengan berjalan tertatih-tatih pasca operasi sesar. Ternyata begini ya rasanya menjadi seorang ibu....
Alhamdulillah juga dokter anaknya Ceria, dokter Novi sangat pro ASI, jadi selalu nyemangatin& ngasih motivasi teus untuk memberi ASI.


    
  

Ceria waktu di blue light, mirrriiiiiis bgt hati ini :'(
Sampai pulang ke rumah, walaupun minum sufor, Ceria tetep gw kasih ASI, karena katanya kalau semakin sering dihisap, lama kelamaan keluarnya jadi banyak. Meskipun ujung2nya dia ga kenyang dan tetap harus dikasih sufor.  Tapi teori bahwa semakin sering dihisap, ASI jadi semakin banyak sepertinya ga berlaku buat gw, sampe gw minta obat buat pelancar ASI ke dokter kandungan gw, trs sampe curhat galau sama dokter anaknya Ceria dan berujung dengan berkunjung ke klinik laktasi. Di sana gw diberi teori ttg keluarnya ASi, cara penyimpanan ASI buat ibu bekerja, massage payudara, dikasih alat dan diresepin obat buat pelancar ASI & obat hormon. Hasilnya? Sama aja.

Semua saran dari orang2 & busui2 udah gw coba, obat2an pelancar ASI dari beberapa merek udah gw minum, sayur katuk, sayur bayam & sayur2an lainnya juga udah, massage payudara, makan kacang2an,,, pastinya, kan waktu itu lagi lebaran tuuuh, banyak kacang kan di rumah gw, udah gw lahap dengan rakusnya,,, hasilnya??? masih sama.....sedikit.
Kalo gw pompa, mompanya sampe hampir sejam, dapetnya paling banyak 30 ml.  Padahal dari hamil gw dengan pedenya udah nyiapin botol2 buat nyimpen ASIP, warmer buat ngangetin susu &pompa ASI. Tapi apa hendak dikata,,, sampe sekarang (kecuali pompa ASI) semua masih tersimpan rapi di dalam kardusnya...

Pada akhirnya gw sampe di titik stress yang berujung ASI makin ga kluar donk yaaaa,,,,, Gw sangat pro ASI, begitu juga suami gw, tapi dia pun lama2 'gerah' ngeliat gw yang stressnya makin jadi, kesannya kayak terkena sindrom baby blues, padahal gw cuma stress ASI gw kluarnya sdkit.
Nyokap  juga udah nasehatin "Gapapa pakai sufor, yang penting anak sehat, dulu juga kamu minum sufor karena ASI mama ga kluar juga. Trus sampe sekarang kamu juga gapapa kan? Bisa hamil dan ngelahirin anak". ooohhh, mom bahkan sampai aku udah punya anak sekalipun, tetap mama orang yang bisa menenangkan aku saat aku sedih & galau....

Menjelang bulan ke-3, beberapa minggu menjelang masuk kerja lagi, gw pelan2 udah mulai ikhlas, ga terlalu stress lagi. Ikhlas Ceria jadi anak sufor, yang penting sehat. Dan, yup sampai sekarang Ceria konsisten jadi anak sufor. Gapapa ya nak, yang penting kamu sehat2 dan ceria terus ya...

 Asalkaaaannnn......... mamanya Ceria ini jangan ditanya2 dan disindir2 seperti:
"Kenapa koq gak dikasih ASI? Coba dikasihin terus donk, kasihan lho anaknya...."
"ASI kan lebih bagus, ekonomis ga ribet, ga musti begini ga musti begitu endebre endebre....."
Iyaaa,,,,iyaaaa,,, gw juga tau ASI lebih bagus, ga ribet, ekonomis, lagian siapa sih yang mau ngeluarin uang buat beli sufor klo ASI gw lancar, mending juga buat beliin baju yang kece- kece buat Ceria. Belom lagi klo ada yang komen tentang ikatan batin. Tolong simak baik-baik ya,,, gw ibunya, gw yang mengandung selama 40 minggu 3 hari, Ceria ikut makan apa yang gw makan, Ceria merasakan apa yg gw rasakan, terus begitu Ceria lahir, hanya karena Ceria ga minum ASI langusng hilang gitu aja ikatan batin antara ibu-anak??? Deuuuhhh,,,, siapa sih yang ngomong tuh?? lakban mana lakban????

Kalo udah denger komen2 gitu, langsung deh gw jadi sensi dan mewek lagi, pulang ke rumah ngadu ke suami sambil berurai air mata kayak di sinetron2...Dan kalo udah gitu, suami eyke langsung berceramah ala ustadz2 kondang nan gaul untuk mententramkan hati sang istri yang sedang gundah gulana....tsaaahhhh bahasanya. Pokonya satu hal yang terpenting adalahASI atau Sufor yang penting anak sehat!


Kurang dari seminggu lagi Ceria genap berusia 4 bulan. Udah bisa apa aja Ceria sekarang? Udah sadar kamera banget, makin centil & kece, like mother like daughter laah...hahaha...

Inilah Ceria dari hari ke hari

1,5 bulan, udah bisa terbaaang,, hihihi
 Ini foto diambilnya waktu malem2, Ceria lagi rewel ga mau tidur, ga mau minum, ternyata pas ditengkurepin  dia malah seneng banget, apalagi punggungnya sambil diusap pelan2 kayak dipijetin gitu, langsung keenakan, pegel ya nak bobo telentang terus?


2,5 bulan. See,,,, centil kaaan??
3 bulan, my cute ballerina
Usia 3 bulan, bayi udah enak diajak main dan ngobrol udah mulai bisa bermain dengan  mainan untuk merangsang sensori dan motoriknya. Dan Alhamdulillah Ceria udah bisa tengkurep, trus sekarang hobinya mainin ludah dibikin jadi balon, trs klo balonnya  meletus, turun ke bawah jadi iler deh -__-".
                                                                                             
                                                       
tengkurep manis
tengkurep sambil ngliler,,,anak sapa siy iniiih?
Sekarang masih melatih Ceria upaya tengkurepnya lebih lancar dan belajar ngebalikin badan lagi ke posisi terlentang, jadi dia ga kesel sendiri kalo udah cape tengkurep, hihihi.. Lucu banget mukanya kalo udah mulai kecapean tengkurep tapi belom bisa balik lagi.. :D
Doakan semoga cepet bisa yaaa,,, sampai sekarang  gw sangat bersyukur kemampuan Ceria sudah sesuai dengan usia perkembangannya. Mudah2an ke depannya pertumbuhan dan perkembangan Ceria lancar-lancar saja dan sehat-sehat terus.. Amiiin ya Rab Amiiin....

Sampai jumpa di episode selanjutnya.... ;)



9 komentar:

bumblebumz mengatakan...

Jangan sedih mama ceriaaa.....baby asha juga minum sufor dr umur 2 hari sampe skr...kita senasib sama2 asi na dikit, ako br keluar asi hr ke 5, hr ke 4 asha lahir bilrubin tinggi 16 dan disinar jg semaalem d rs..mananya ud nangis bombay....nanti mao d post asha n sufor.....keep smile ya mama ceria u r not alone *peluk

Sri Artiningrat mengatakan...

Hi mama ceria.. ah akhirnya ada juga yang senasib..saya baru melahirkan 2 minggu sengan sesar, yak..sang asi juga gak kluar padahal udh mnum makan dengan rakus. Ttep asi cm kluar dkit. Pdhal pngen bgt asi eksklusif. Smpe skrg masih di campur antara asi dan sufor. Banyakan sufornya tapi hehe..karena si kecil suka emosi kalo lma isep tp kluar dkit. Dan sma juga dpt tekanan batin dari orang2 sekitar.daan..mewek juga. Tp abis baca blog mama ceria jd agak lega ada juga org yg pngalamannya sama. Bner kok anak sufor sehat2. Si dedek pupnya lncar. Bobo nyenyak. Mudah2n kedepannya sehat trus..Masih berusaha biar asi lncar sih.. doakan yaa..

Salam mama nacca

Sri Artiningrat mengatakan...

Hi mama ceria.. ah akhirnya ada juga yang senasib..saya baru melahirkan 2 minggu sengan sesar, yak..sang asi juga gak kluar padahal udh mnum makan dengan rakus. Ttep asi cm kluar dkit. Pdhal pngen bgt asi eksklusif. Smpe skrg masih di campur antara asi dan sufor. Banyakan sufornya tapi hehe..karena si kecil suka emosi kalo lma isep tp kluar dkit. Dan sma juga dpt tekanan batin dari orang2 sekitar.daan..mewek juga. Tp abis baca blog mama ceria jd agak lega ada juga org yg pngalamannya sama. Bner kok anak sufor sehat2. Si dedek pupnya lncar. Bobo nyenyak. Mudah2n kedepannya sehat trus..Masih berusaha biar asi lncar sih.. doakan yaa..

Salam mama nacca

Emiria Saraswati Anggraini mengatakan...

Iyaaa bener banget orang2 pada mojokin aku maksa suruh kasih asi padahal pas debay baru lahir nasibku sama kayak kamu asinya cuma netes2 dan debay disinar juga.. dan cuma mama papa dan kakakku yg suport dan nenangin aku kalo kasib sufot gpp.. sampe terharu waktu itu.. akhirnya suami luluh juga buat ttd kasih sufor drpd debay nangis2 gak mimik susu. Walaupun skrg udah ASI terus tapi kalo mendadak asiku stop pasti langsung aku kasih sufor hehe.. semangat yaaaa!!!

intan irviani mengatakan...

Huaaa...baca ini aku jd lumayan terhibur.mirip bgt sama kondisi bayiku.aku uda semangat pengen kasi asi eksklusif...semalam tiba2 bayiku nangis kelaparan..pdhal asi uda dikasi..spertinya kurang. Alhasil dgn berat hati kasi sufor.sampe mamanya nangis2 krn merasa ga berguna..hiks..pdhal sih ya banyak sodara dan tmn yg anaknya jg pake sufor toh sehat2 aja n pinter. Tapi kdg perkataan org lain yg bikin kita syedih ya dikira kita gamau usaha utk asi eksklusif..huhuhu..

la bella vista mengatakan...

Senangnya ternyata ada yang sama..
Baby Al juga gitu..aku lahiran normal tapi ASI sedikit,kasian sampe 40 hari berat badan malah turun 200 gr dari berat lahir tapi panjang nambah,padahal udah begadang2 nyusuin, minum segala macam obat pelancar asi,sampe ke klinik laktasi, manggil jasa hypnobreastfeeding,pijet laktasi ke rumah, eh si bayi malah jadi tambah kurus,sering nangis dan jarang tidur karena lapar..hiks..hiks..
Akhirnya kasih sufor aja deh..nenen dulu walau sambil ngamuk2 karena asi keluarnya dikit di awal doang terus pas udah ngamuk2 langsung kasih sufor,awalnya pake feeding tube biar dia ga bingung puting,lama2 kasih botol juga mau kalo bayi lapar mah..hhhehehe

Mak siapa sih yang ga mau ngasih ASI,tapi apa daya.. Dan seringkali orang2 ga ngerti,apalagi ibu2 yang dikaruniai ASI yg super banyak sampe mancur- mancur anaknya keselek kalo minum saking banyaknya..huhu..bikin down

Semangat.

Unknown mengatakan...

Hai mom nya Ceria.. kenalkan aku mamanya Manuel.. Manuel full sufor sejak usia 1,5 bulan.. sebab asi mamanya mampet, sejak melahirkan sesar pelekatan gak bagus, puting luka, dan produksi asi kurang memadai sampai bikin Manuel demam krn dehidrasi (kurang minum).. pertolongan pertama? Jelas sufor yg jadi solusi.. selama pengobatan puting luka, dokter mmberi salep regenerasi kulit plus obat minum sehingga kudu pause menyusui selama sminggu malah bikin produksi asi tmbh mampet alhasil skrg full sufor..

Sedih sekali saat orang lain menghakimi aku sbg ibu yg "tega" memberi sufor.. atau yg bilang aku "ibu malas" krn tdk mengusahakan produksi asi supaya melimpah.. atau yg bilang anakku "anak kasihan" krn minumnya sufor.. aduh banyak deh kata2 menyakitkan dari para ibu yg bisa full asi pada anak mereka..

Tapi bukankah kasih sayang ibu tidak sebatas melahirkan dan memberi asi? Bayangkan para ibu yg dgn bangganya koar-koar bisa memberi full asi, tapi mereka malah menghakimi para ibu yg terpaksa memberikan sufor tanpa melihat kondisi mereka? Dapatkah perilaku tsb dicontoh oleh anak yg mereka banggakan minum asi itu? Percuma anak dikasih full asi tapi ibunya adalah figur yg menghakimi dan mengucap kata kata menyakitkan pada sesamanya yg tidak seberuntung mereka..

Intinya, anak minum asi atau sufor yg penting sehat, hujanilah kasih sayang dalam bentuk lain, didiklah dengan ajaran yg benar sesuai agama, berikan pengertian mana yg baik mana yg buruk, jadilah figur yg dapat diteladani oleh anak kita, outputnya adalah membesarkan menjadi anak yg berkepribadian baik.. sekian pesan saya untuk ibu2 yg punya keterbatasan memberi asi pada anak.. semangat menjadi ibu :)

Christine Ocktavia Limono mengatakan...

Wah habis baca blog ini aku jadi lega, thank you mama nya ceria, ternyata aku nggak sendirian dalam permasalahan asi.demi anak pasti akan memperjuangkan supaya bayi tetep sehat walau sufor,sekali lagi terimakasih

Rima Muryantina mengatakan...

Mamanya Ceria dan mana2 sufor lain yg senasib di komentar... terima kasih postingnya. Bikin aku sadar aku kurang bersyukur. Dr usia 3 minggu smp skrg usia 2,5 bulan anakku ASI sambung sufor krn hampir gagal tumbuh kalo ngandalin asiku saja. Udh coba berbagai cara asi tetep dikit. Malah pencernaan anakku sensitif, susu harus hipoalergenik. Alhamdulillaah ASIku smp skrg masih keluar. Masih berharap bisa balik ke asi ekslusif tp ikhlas juga walau ga bisa. Yg penting anak sehat, bener kata mama2 di sini.

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers