Celebration of Love

Daisypath Anniversary tickers

Ceriaputri Rahma Humaira

Sekedar menyampaikan rasa gundah & rindu (lebay dah bahasanya)

Senin, 14 Mei 2012

Lagi dapat ujian dari Allah SWT, adikku kmarin sakit & sempet dirawat di RS, sekarang udah pulang Alhamdulillah. Tapi dia belom boleh kerja dulu sama dokter sampe dokter ngijinin kapan dia boleh kerja lagi. Gitu deh nasib orang kerja perantauan, makan ga teratur, kebersihan kurang dijaga, hobi begadang, dan drop lah kondisi dia. Karena ada masalah ini, urusan pernikahanku rada dicuekin (lagi) dan otomatis sempat mengganggu kestabilitasan ekonomi.. :D
Tapi yaa,, itu kan kehendak Tuhan, kita jalanin aja, Insya Allah ke depannya diberi yang terbaik. Amin

Dari kejadian yang menimpa keluargaku, ternyata ada lagi kejadian yang juga memilukan, yang sekarang jadi trending topik dimana2, yup it's about pesawat sukhoi yang menabrak tebing gunung salak. Duuh,, sedih & memilukan ya kalo nonton, baca dan dengar segala info tentang sukhoi di media2 masa. Tapi  aku bener2 salut sangat sama tim evakuasinya yang bener2 tangguh menghadapi medan rimba gunung salak yang bener2 luar biasa. Kebayang sulitnya menaklukan medan terjal sang gunung salak. Dulu aku sempet ke sana, walopun ga sampe puncaknya, cuma di kaki gunungnya aja, (itu juga gw udah kedinginan parah & sakit, padahal  baru di kaki gunungnya aja), nah ga kebayang deh tim evakuasi itu tangguhnya bener2 super, mereka harus sampe puncak dengan ga hanya melawan rasa dingin tapi juga harus melawan rasa lelah, pegel, sakit, dan kemungkinan kelaparan & dehidrasi karena kehabisan logistik, dengan visi & tujuan yang sangat mulia.
A billion thumbs up for them, Ya Allah, semoga mereka dimudahkan dalam menjalankan tugasnya....

Aaahh,,, jadi kangen naik gunung.... :(

Ngomong2 soal kehabisan logistik, gw pernah punya pengalaman yang lucu sekaligus memalukan dan juga mengenaskan tentang kehabisan logistik dalam mendaki. Hehehe,, jadi dulu pas aku & temen2 lagi naik gunung, kita sempet ngecamp di salah satu tempat sebelum sampe puncak, karena udah kepagian (bukan kemaleman, tapi kepagian secara diriin tendanya jam 2 pagi) Nah besok paginya pas udah terang selesai sarapan, sebelum kita ngelanjutin perjalanan sampe ke puncak,, karena kita adalah pendaki2 doyan makan & takut lapar, jadi persediaan makanan kita berlimpah doonk,, dengan alasan kebanyakan makanan & nyusahin & ngeberatin buat dibawa2 ngedaki, so kita bagi2 deh sama cowok2 bronis (brondong manis) yang lagi ngecamp di deket kita ;) Hahaha,,, bener2 pendaki amatir,,, tapi profesional dalam urusan keganjenan :D

Dengan harapan, kali2 aja kita bisa tukeran no. hp dan kenalan via fb., aku & temenku jadi tumbal buat sharing makanan di campnya si bronis2 itu. Tapiii,, boro2 dapet no.hp ato fb, yang ada malah kita selama turun gunung kehabisan makanan dan minuman (jadi, selama 12 jam turun gunung, kita gak makan & minum, bayangin sendiri deh rasanya seluruh badan kayak apa). Udah gitu pas maghrib, kita "tersesat" dan sempet terpisah, padahal "kayaknya" kita melewati jalur yang sama,koq bisa kepisah ya? (that's why orang2 tua kita jaman dulu suka bilang maghrib2 jangan keluar neng, pamali, dalam hal ini, klo maghrib, sebaiknya berhenti dulu, jgn jalan terus, hehehe). Ditengah2 perjalanan kita berharap ketemu mata air ato apa gitu, tapi, tidak sama sekali sadara sodari, kecuali udah sampe bawah, setelah 12 jam tanpa asupan apapun akhirnya ketemu sama sungai, langsung deh kita tenggak tuh air sungai sepuas hati tanpa mikirin higenis ato enggak, kita malah sempet nyeduh kopi & jahe hangat pake air sungai itu, hehehe. (Setelah sharing sama bronis, kita cuma nyisain kopi & jahe sachet-an, tanpa air, dudul ya?)

Asli, berhari2 ngikutin berita proses evakuasi pesawat sukhoi, gw jadi bener2 rindu naik gunung. Kemaren temen gw sempet ada ide naik gunung, pas libur cuti bersama tanggal 17, 18, 19 ato sekitar itu, tapi pastinya mengingat daisypath udah mendekati hari H gw mau merit,  kayaknya gw jg ga bakaln diijinin ya booo, padahal seru bgt tuh buat foto prewed sama Nemo, bener2 natural & view dari puncak sana ga ada duanya. Tapi, nekat bener klo mau ikut, dan kayaknya juga pada ga jadi tuh naik gunungnya, hihihi....

Sekedar mengobati rasa rindu....

Hai Pangrango,,, tebal sekali kabut yang menyelimutimu, padahal waktu itu  skitar jam 12 siang.
Subhanallah, ciptaanMu Ya Rab...
yang aus...yang aus...
yang penting air... :p



0 komentar:

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers